Peran Kota dalam Pengembangan Wilayah

Negara-negara dengan keragaman yang bervariasi, antara lain keragaman ekonomi, sosial, budaya, ideologi ataupun lainnya, peranan kota dalam pengembangan wilayah tidak dapat dilihat dari besaran (jumlah) penduduk atau ukuran kota tersebut.
Peran kota ditentukan karakteristik fungsi kota yang diembannya, yaitu aksesibilitas yang dipunyai terhadap wilayah pinggirannya (Rondinelli, 1978).

Peran kota dalam pengembangan wilayah sebagai berikut:
  1. Merupakan penyedia lokasi bagi kepentingan desentralisasi fasilitas pelayanan publik skala lokal sehingga meningkatkan aksesibilitas antara desa dengan kota
  2. Memberikan bermacam variasi barang konsumen, perdagangan, pelayanan perorangan dan perluasan sektor informal
  3. Memberikan iklim yang kondusif bagi pertumbuhan manufaktur, industri kecil yang dapat berfungsi melayani pasar lokal dan regional. Peningkatan pelayanan akan terjadi dengan semakin tingginya skala kota tersebut
  4. Kegiatan agroprosesing serta agrokultural yang ada berfungsi sebagai supply bagi wilayahnya dan menyediakan pelayanan bagi wilayah pedesaan (belakang) 
  5. Menciptakan kondisi yang kondusif bagi perdagangan dan pasar hasil pertanian serta meningkatkan produktifitas pertanian dan pendapatan daerah belakang
  6. Pusat transportasi dan komunikasi yang menghubungkan kota kecil dengan pedesaan dan daerah belakang, dengan kota besar dan daerah lainnya
  7. Dapat berfungsi sebagai pusat transformasi sosial
Sebagai pusat pemerintahan, kota merupakan pusat administrasi pemerintahan yang berperan sebagai pusat kelembagaan dan informasi yang dapat terus dikomunikasikan lewat hubungan fungsi sosial, ekonomi dan administrasi ke wilayah sekitarnya sehingga menjamin keterkaitan fungsi pembangunan, inovasi dan kemajuan yang serasi, seimbang dan selaras antara kota, dan wilayah perdesaan.

Dalam RTRW sebuah kabupaten atau propinsi dikenal dengan sistem hierarki kota-kota, kedudukan ibukota hampir selalu sebagai kota dengan orde satu, sedangkan kota-kota lainnya sesuai dengan urutan perkembangan kotanya mempunyai orde dua dan tiga. Konsep ini didasari teori tempat sentralnya Christaller, yaitu kota menjadi titik yang melayani wilayah berbentuk hexagonal di sekelilingnya dan bersinggungan dengan daerah lain secara matematik menguntungkan karena tidak ada wilayah yang tidak terlayani (Glasson, 1990:136).

Beberapa strategi pusat-pusat pertumbuhan adalah sebagai berikut (Parr,1999):
1. Membangkitkan Kembali Daerah Terbelakang 
Daerah terbelakang dipandang sebagai daerah yang memiliki karakteristik tingginya tingkat pengangguran, pendapatan per kapita rendah, tingkat kesejahteraan penduduk yang di bawah rata-rata, serta rendahnya tingkat pelayanan fasilitas maupun utilitas yang ada.
Strategi ini dilakukan guna menciptakan struktur ruang wilayah yang lebih kompetitif. Pendekatan yang dilakukan adalah dengan mengkombinasikan antara pergerakan modal secara inter-regional. Tujuan dari modifikasi ini adalah untuk mencegah aliran modal ke luar wilayah, serta menurunkan laju pertumbuhan penduduk di daerah tersebut. Hasil yang kemudian diharapkan adalah berupa transformasi struktur ruang ekonomi wilayahnya.

2. Mendorong Dekonsentrasi Wilayah
Strategi ini dilakukan guna menekan tingkat konsentrasi wilayah, serta bertujuan untuk membentuk suatu struktur ruang yang tepat khususnya pada beberapa bagian dari wilayah non-metropolitan. Artinya, pengembangan yang dilakukan adalah pada wilayah non-metropolitan guna menekan peranan wilayah metropolitan yang sudah terlalu besar. Yang menjadi perhatian adalah tidak semua lokasi bisa dijadikan pusat pertumbuhan, sehingga lokasi sangat berperan dalam pengembangan.

3. Memodifikasi Sistem Kota-kota
Tujuan strategi ini adalah guna mengontrol urbanisasi menuju pusat-pusat pertumbuhan. Dengan adanya pengaturan sistem kota-kota dengan hierarki yang terstruktur, diharapkan akan dapat mengurangi migrasi penduduk ke kota besar.

4. Pencapaian terhadap Keseimbangan Wilayah
Strategi ini muncul akibat kurang memuaskannya struktur ekonomi inter-regional, biasanya dengan mempertimbangkan tingkat kesejahteraan serta yang berhubungan dengan belum dimanfaatkannya sumberdaya alam pada wilayah-wilayah tersebut.

Menurut Parr (1973) ada dasar-dasar rasional yang mempengaruhi kinerja pusat pertumbuhan secara keseluruhan, yaitu:
1. Konsentrasi Prasarana Kota Pada Pusat Pertumbuhan
Pemusatan prasarana kota pada pusat-pusat pertumbuhan yang dimaksudkan untuk mendukung tujuan utama ekonomi dan tujuan sosial. Dalam konteks umum, penyediaan prasarana dibatasi pada penyediaan prasarana skala luas. Prasarana skala luas akan menciptakan eksternalitas, hal ini akan membuat kota menjadi lebih menarik bagi masyarakat dalam konteks lokasi dan masuknya investasi. Dalam penyediaan prasarana ini peranan investasi pemerintah lebih besar.

2. Konsentrasi Aktivitas Perekonomian (aglomerasi)
Konsentrasi aktivitas ekonomi di kota pusat pertumbuhan terutama industri memiliki kaitan ke depan dan kaitan ke belakang. Kondisi ini dipengaruhi oleh aliran investasi yang masuk langsung ke pusat pertumbuhan dan dikaitkan dengan eksploatasi aglomerasi ekonomi (Parr, 1973).



Daftar Pustaka:
Glasson, John. 1983. An Introduction Regional Planning. London: Second Edition, Hutchinson and Co. (Plublisher) Ltd.
Glasson, John. 1990. Pengantar Perencanaan Regional. Terjemahan Paul Sihotang. Jakarta: Lembaga Penerbit UI.
Iqbal, (2003). Peranan Penetapan Jantho Sebagai Ibukota Kabupaten Aceh Besar Terhadap Perkembangan Wilayah Kabupaten Aceh Besar. Skripsi S1, Program Studi Magister Perencanaan Pembangunan Wilayah dan Kota Universitas Diponegoro Tahun 2003
Parr, J. B. 1973. Growth Poles, Regional Development and Central Place Theory. Carfax Publishing.
Parr, J. B. 999. Growth Poles Strategies in Regional Economic Planning: A Retrosprespective View. Carfax Publishing.
Rodinelli, D. A and K Ruddle. 1978. Urbanization and Rural Development: A Spatial Policy for Equitable Growth. New York: Preager Publisher.
Rodinelli, D. A. 1985. Applied Methods of Regional Analisis, The Spatial Dimensions of Development Policy. New York: Westview Press.
Post a Comment