Kota Surabaya Kota Masa Depan Dunia

Kota Surabaya Meraih Penghargaan Kota Masa Depan Dunia (city of the future) dari Socrates Award 2014 dari Europe Business Assembly (EBA). Penghargaan tersebut merupakan penghargaan tertinggi yang bisa dicapai setingkat kota. Indikator penilaian meliputi berkurangnya intensitas banjir, semakin membaiknya kualitas udara, membaiknya sosial-pendidikan, serta adanya penanganan sosial yang dilakukan secara manusiawi.
Peta Kota Surabaya Google Map Tahun 2014
Peta Kota Surabaya Google Map Tahun 2014
---,
REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Kota Surabaya, Jawa Timur (Jatim), meraih kategori kota masa depan (city of the future) dari Socrates Award 2014 dari Europe Business Assembly (EBA).

Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini memastikan bahwa Surabaya mendapat penghargaan Socrates Award. “Penghargaan itu akan diserahkan pada Rabu (16/4) malam di London, Inggris,” ujarnya di sela-sela acara pembukaan SHS 2014 di Surabaya, Ahad (13/4).

EBA adalah perusahaan independen berbasis di Inggris yang memberi perhatian terhadap pengembangan ekonomi, sosial, dan budaya. Sebagai organisasi non-pemerintah, EBA mempromosikan transformasi ekonomi praktis, pendidikan, kebudayaan, dan ilmu pengetahuan.

Risma menjelaskan, EBA memandang berbagai permasalahan di Surabaya ditangani secara komprehensif. Indikatornya, intensitas banjir berkurang, kualitas udara membaik, sosial-pendidikan juga lebih baik, dan penanganan sosial dilakukan secara manusiawi. Untuk itu, Kota Surabaya tahun ini berhasil meraih Socrates Award untuk kategori city of the future. Kategori tersebut merupakan penghargaan tertinggi yang bisa dicapai setingkat kota.

Selain menerima penghargaan, Risma juga diberi kehormatan untuk menyampaikan paparan dalam forum yang dihelat EBA. Dia menjelaskan, penilaian kategori ini (City of the Future) berdasarkan semua aspek. Rencananya, ia nanti akan memaparkan secara lengkap tentang Kota Surabaya, termasuk mengenai konstruksi. “Mereka ingin tahu bahwa Surabaya kota yang proses pembangunannya bergerak di segala bidang,” ujarnya.

Atas keberhasilan Surabaya meraih penghargaan internasional tersebut, ia berharap capaian ini dapat menumbuhkan motivasi warga kota untuk berani berkompetisi di lingkup global.  “Kalau sudah begini, warga Surabaya harus bisa mengambil keuntungan. Artinya, kita sudah diakui dunia selanjutnya tinggal komitmen kerja keras yang dibutuhkan agar bisa berhasil,” katanya.


Sumber: Surabaya Raih Penghargaan Kota Masa Depan Dunia, url: http://www.republika.co.id/berita/nasional/jawa-timur/14/04/13/n3yo25-surabaya-raih-penghargaan-kota-masa-depan-dunia
--- --- --- ---
Untuk mendapatkan Versi Lengkap dari Abstraksi Penelitian ini, plus 766 judul penelitian terkait lainnya, silahkan kunjungi Halaman Cara Pembelian File Kampus, dan Halaman Harga File Kampus.
Alamat Facebook File Kampus:

Tinjauan Teori Tentang Pariwisata

Definisi Pariwisata 
Definisi pariwisata secara luas adalah perjalanan dari suatu tempat ke tempat lain, bersifat sementara, dilakukan perorangan maupun kelompok, sebagai usaha untuk mencari keseimbangan dan kebahagiaan dengan lingkungan hidup dalam dimensi sosial, budaya, alam dan ilmu. James J. Spillane (1987) mengatakan bahwa pariwisata adalah kegiatan melakukan perjalanan dengan tujuan mendapatkan kenikmatan, mencari kepuasan, mengetahui sesuatu, memperbaiki kesehatan, menikmati olahraga atau istirahat, menunaikan tugas, dan lain-lain. Lain halnya dengan Donald E. Lundberg et al (1995) yang menyatakan bahwa pariwisata adalah konsep yang dapat dilihat dari sudut pandang yang berbeda. Pariwisata adalah kegiatan dimana orang terlibat dalam perjalanan jauh dari tempat tinggal terutama untuk bisnis atau kesenangan. Pariwisata adalah bisnis dimana menyediakan barang dan jasa untuk wisatawan dan melibatkan setiap pengeluaran yang dikeluarkan oleh atau untuk pengunjung untuk perjalanannya.

Pariwisata merupakan komoditas yang dibutuhkan oleh setiap individu karena aktivitas berwisata bagi seorang individu dapat meningkatkan daya kreatif, menghilangkan kejenuhan kerja, relaksasi, berbelanja, bisnis, mengetahui peninggalan bersejarah, kesehatan, dan pariwisata spiritulisme, seiring dengan meningkatnya waktu luang sebagai akibat lebih singkatnya hari kerja dan didukung oleh meningkatnya penghasilan, maka aktivitas kepariwisataan akan semakin meningkat (Wiyasa, 1997).

Motif Perjalanan Wisata
Para wisatawan pun mempunyai motif untuk mengadakan perjalanan wisata. Motif-motif wisata dibagi menjadi empat kelompok (McIntosh dalam Yoeti, 2008) :

  1. Motif fisik; Motif ini berhubungan dengan kebutuhan badaniah/fisik seperti olahrga, istirahat, kesehatan, dan sebagainya. 
  2. Motif budaya; Motif ini adalah sifat dari wisatawan, bahwa mereka ingin mempelajari atau memahami tata cara dan kebudayaan bangsa atau daerah lain seperti kebiasaan, kehidupan sehari-hari, musik, tarian, dan sebagainya. 
  3. Motif interpersonal; Motif ini terlahir dari keinginan wisatwan untuk bertemu dengan keluarga, teman, tetangga, atau orang-orang tertentu seperti artis atau tokoh politik. 
  4. Motif status atau prestise; Motif ini didasari atas anggapan bahwa orang yang pernah mengunjungi tempat/daerah lain melebihi sesamanya yang tidak pernah bepergian akan menaikkan gengsi bahkan statusnya. 


Jenis dan Macam Pariwisata 
Jenis-jenis pariwisata menurut Spillane (1987) adalah sebagai berikut:
1. Pariwisata untuk menikmati perjalanan (Pleasure Tourism) 
Jenis pariwisata ini dilakukan oleh orang yang meninggalkan tempat tinggalnya untuk berlibur, mencari udara segar yang baru, untuk mengurangi ketegangan syarafnya, untuk menikmati keindahan alam, untuk menikmati hikayat rakyat suatu daerah, untuk menikmati hiburan, dan sebagainya.
2. Pariwisata untuk rekreasi (Recreation Tourism) 
Jenis pariwisata ini dilakukan oleh irang yang menghendaki hari-ari libur untuk istirahat, untuk memulihkan kembali kesegaran jasmani dan rohani yang akan menyegarkan keletihan dan kelelahannya.
3. Pariwisata untuk kebudayaan (Cultural Tourism) 
Jenis pariwisata ini ditandai oleh adanya rangkaian motivasi seperti keinginan untuk belajar di pusat-pusat pengajaran dan riset. Untuk mempelajari adat istiadat, cara hidup masyarakat negara lain, dan sebagainya.
4. Pariwisata untuk urusan usaha dagang besar (Business Tourism) 
Dalam jenis pariwisata ini, unsur yang ditekankan adalah kesempatan yang digunakan oleh pelaku perjalanan ini yang menggunakan waktu-waktu bebasnya untuk menikmati dirinya sebagai wisatawan yang mengunjungi berbagai obyek wisata dan jenis pariwiata lain.
5. Pariwisata untuk olahraga (Sports Tourism) 
Jenis pariwisata ini bertujuan untuk tujuan olahraga, baik hanya untuk menarik penonton olahraga dan olahragawannya sendiri serta ditujukan bagi mereka yang inigin mempraktekkannya sendiri. Pariwisata ini dapat dibagi lagi menjadi dua kategori:

  • Big sports events, yaitu peristiwa-peristiwa oahraga besar seperti Olympiade Games, kejuaraan ski dunia, kejuaraan tinju dunia, dan lain-lain yang menarik perhatian bagi penonton atau penggemarnya. 
  • Sporting tourism of the practitioners, yaitu pariwisata olahraga bagi mereka yang ingin berlatih dan mempraktekkan sendiri seperti pendakian gunung, olahraga naik kuda, berburu, memancing dan lain-lain. 


6. Pariwisata untuk konvensi (Convention Tourism) 
Banyak negara yang tertarik dan menganggap jenis pariwisata ini dengan banyaknya hotel atau bangunan-bangunan yang khusus dilengkapi untuk menunjang convention tourism.

Bentuk-bentuk Pariwisata 
Selain dipandang dari jenisnya, pariwisata dapat pula dilihat dari kriteria lain yaitu bentuk-bentuk perjalanan wisata yang dilakukan, lamanya perjalanan, dan pengaruhnya terhadap ekonomi akibat adanya perjalanan wisata tersebut.
Bentuk-bentuk pariwisata ini adalah (Suwantoro, 2004): 
1. Wisata dari segi jumlahnya, dibedakan atas:

  • Individual Tour, suatu perjalanan wisata yang dilakukan oleh seseorang atau sepasang suami-istri. 
  • Family Group Tour, suatu perjalanan wisata yang dilakukan oleh keluarga atau yang masih mempunyai hubungan saudara. 
  • Group Tour, suatu perjalanan wisata yang dilakukan oleh sedikitnya 10 orang dan dipimpin oleh seorang yang bertanggung jawab atas keselamatan dan kebutuhan para anggotanya. 


2. Wisata dari segi pengaturannya, dibedakan atas:

  • Pre-arranged Tour, suatu perjalanan wisata yang telah diatur jauh hari sebelumnya, biasanya diatur oleh suatu lembaga yang mengurus perjalanan wisata yang bekerja sama dengan semua instansi yang terkait. 
  • Packaged Tour, suatu produk perjalanan wisata yang dijual oleh biro perjalanan wisata yang menyediakan paket-paket wisata guna memberikan kemudahan dalam melakukan perjalanan wisata. 
  • Coach Tour, suatu paket perjalanan wisata yang dipimpin oleh pemandu wisata, dilakukan secara rutin dan mempunyai waktu dan rute perjalanan yang telah ditetapkan. 
  • Special Arranged Tour, suatu perjalanan wisata yang disusun sesuai keinginan pelanggannya. 
  • Optional Tour, suatu perjalanan wisata tambahan yang dilakukan diluar perjanjian dan disesuaikan dengan permintaan pelanggan. 


3. Wisata dari segi maksud dan tujuan, dibedakan atas:

  • Holiday Tour, suatu perjalanan wisata yang dilakukan dan diikuti oleh anggotanya guna berlibur dan bersenang-senang. 
  • Familiarization Tour, suatu perjalanan anjangsana yang bertujuan untuk lebih mengenal bidang atau daerah yang mempunyai kaitan dengan pekerjaannya. 
  • Educational Tour, suatu perjalanan wisata yang bertujuan untuk memberikan pengetahuan mengenai bidang kerja yang dikunjunginya. Jenis wisata ini disebut juga study tour. 
  • Scientific tour (wisata pengetahuan) yaitu perjalanan wisata yang tujuan pokoknya adalah untuk memperoleh pengetahuan atau penyelidikan terhadap suatu bidang ilmu pengetahuan. 
  • Pileimage tour (wisata keagamaan) yaitu perjalanan wisata yang dimaksudkan guna melakukan ibadah keagamaan. 
  • Special mission tour (wisata program khusus) yaitu suatu perjalanan wisata yang dimaksudkan untuk mengisi kekosongan khusus. 
  • Hunting tour (wisata perburuan) yaitu kunjungan wisata untuk menyelenggarakan perburuan binatang yang diijinkan sebagai hiburan. 


4. Wisata dari segi penyelenggaraanya, dibedakan atas:

  • Excursion (ekskursi) yaitu suatu perjalanan wisata jarak pendek yang ditempuh kurang dari 24 jam guna mengunjungi satu atau lebih objek. 
  • Safari tour yaitu perjalanan wisata yang diselenggarakan secara khusus dengan perlengkapan khusus yang tujuan maupun objeknya bukan merupakan objek kunjungan wisata pada umumnya. 
  • Cruize tour yaitu perjalanan wisata dengan menggunakan kapal pesiar mengunjungii objek wisata bahari dan objek wisata di darat tetapi menggunakan kapal pesiar. 
  • Youth tour (wisata remaja) yaitu kunjungan wisata yang khusus diperuntukkan bagi para remaja menurut umur yang ditetapkan. 
  • Marine tour (wisata bahari) yaitu suatu kunjungan ke objek wisata khususnya untuk menyaksikan keindahan lautan, wreckdiving. 


Pengertian Wisatawan 
Wisatawan adalah seseorang tanpa membedakan ras, jenis kelamin, bahasa, agama, yang memasuki wilayah suatu negara yang mengadakan perjanjian lain daripada negara di mana orang itu biasanya tinggal dan berada disitu kurang dari 24 jam dan tidak lebih dari 6 bulan, di dalam jangka waktu 12 bulan berturut-turut, untuk tujuan non-imigran yang legal, seperti perjalanan wisata, rekreasi, olahraga, kesehatan, alasan keluarga, studi, ibadah keagamaan atau urusan usaha (Spillane, 1987).

Jenis dan Macam Wisatawan 
Berdasarkan sifat perjalanan, lokasi dimana perjalanan dilakukan, wisatawan dapat diklarifikasikan sebagai berikut (Yoeti, 1982):

  1. Foreign Tourism atau wisatawan asing adalah orang yang melakukan perjalanan wisata yang datang memasuki suatu negara lain yang bukan merupakan negara dimana dia biasanya tinggal, istilah wisatawan asing saat ini populer dengan sebutan Wisatawan Mancanegara. 
  2. Domestic Foreign Tourist adalah orang asing yang berdim atau bertempat tinggal pada suatu negara yang melakukan perjalanan wisata di wilayah negara di mana dia tinggal. Orang tersebut bukan warga negara dimana dia berada tetapi Warga Negara Asing (WNA) yang karena tugas dan kedudukannya menetap dan tinggal pada suatu negara. 
  3. Domestic Tourist adalah Wisatawan Dalam Negeri (WDN) yaitu seorang warga negara yang melakukan perjalanan negaranya, wisawan semacam ini lebih dikenal denga Wisatawan Nusantara. 
  4. Indigenous Foreign Tourist adalah warga suatu negara tertentu yang karena tugas atau jabatannya berada di luar negeri dan pulang ke negar asalnya untuk melakukan perjalanan wisata di wilayah negarnya sendiri. 
  5. Transit Tourist adalah wisatawan yang sedang melakukan perjalanan wisat ke suatu negara tertentu yang menumpang kapal udara atau kapal laut ataupun kereta api yang terpaksa singgah pda suatu pelabuhan/airport/stasiun bukan atas kemauannya sendiri. Biasanya ini terjadi apabila ada pergantian transportasi yang digunakan untuk meneruskan perjalanan ke negara tujuan atau menambah penumpang atau mengisi bahan bakar dan kemudian melanjutkan perjalanan ke tujuan semula. Waktu yang cukup lama untuk pergantian tersebut itulah yang digunakan oleh penumpang untuk tour di tempat yang disinggahinya. 
  6. Business Tourist adalah orang yang mengadakan perjalanan untuk tujuan lain bukan isata, tetapi perjalanan wisata itu dilakukan setelah tujuan utamanya selesai. Jadi perjalanan wisata merupakan perjalanan sekunder setelah tujuan primernya. 



Pengertian Industri Pariwisata 
Industri pariwisata akan memberikan dampak positif dalam perekonomian, karena akan terjadi multiplier effect dan berfungsi sebagai katalisator dalam pembangunan. Multiplier effect akan terjadi karena industri pariwisata tidak berdiri sendiri, industri pariwisata akan mampu menghasilkan devisa karena didalamnya terdapat sektor-sektor lain yang produk-produknya dibutuhkan oleh pariwisata serta dapat juga digunakan sebagai sarana untuk menyerap tenaga kerja sehingga dapat mengurangi angka pengangguran dan meningkatkan angka kesempatan kerja di Indonesia. Dengan kata lain, industri pariwisata akan mampu meningkatkan pendapatan nasional Indonesia.

Unsur-Unsur Industri Pariwisata 
menurut James J. Spillane (1987), ada lima unsur industri pariwisata yang sangat penting, yaitu:

a. Attractions (daya tarik) 
Attractions dapat digolongkan menjadi site atractions dan event attractions. Site attractions merupakan daya tarik fisik yang permanen dengan lokasi yang tetap yaitu tempat-tempat wisata yang ada di daerah tujuan wisata seperti kebun binatang, keraton, dan museum. Sedangkan event attractions adalah atraksi yang berlangusng sementara dan lokasinya dapat diubah atau dipindah dengan mudah seperti festivalfestival, pameran, atau pertunjukan-pertunjuka kesenian daerah.

b. Facilities (fasilitas-fasilitas yang diperlukan) 
Fasilitas cenderung berorientasi pada daya tarik di suatu lokasi karena fasilitas harus terletak dekat dengan pasarnya. Selama tinggal di tempat tujuan wisata, wisatawan memerlukan tidur, makan dan minum. Oleh karena itu sangat dibutuhkan fasilitas penginapan. Jenis fasilitas penginapan ditentukan oleh persaingan, setidaknya fasilitas yang ditawarkan harus sama dengan fasilitas yang tersedia di tempat persaingan di pasar yang sama. Jenis fasilitas penginapan juga ditentukan oleh jenis angkutan yang digunakan oleh wisatawan, misalnya perkembangan lapangan pesawat terbang sering menciptakan kebutuhan hotel-hotel yang bermutu. Selain itu ada kebutuhan akan Support Industries yaitu toko souvenir, laundry, pemandu, daerah festival, dan fasilitas rekreasi (untuk kegiatan).

c. Infrastrucuture (infrastruktur) 
Daya tarik dan fasilitas tidak dapat dicapai dengan mudah kalau belum ada infrastruktur dasar. Infrastruktur termasuk semua konstruksi dibawah dan diatas tanah dari suatu wilayah atau daerah, bagian penting dari infrastruktur pariwisata termasuk:

  • Sistem pengairan 
  • Jaringan komunikasi 
  • Fasilitas kesehatan 
  • Sumber listrik dan energi 
  • Sistem pembuangan kotoran/air 
  • Jalan-jalan/jalan raya 

Jika semakin lama suatu tempat tujuan menarik semakin banyak wisatawan, maka dengan sendirinya akan mendorong perkembangan infrastruktur. Dalam kasus lain hal yang sebaliknyalah yang berlaku, perkembangan infrastruktur perlu untuk mendorong perkembangan pariwisata, infrastruktur dari suatu daerah sebenarnya dinikmati baik oleh wisatawab maupun rakyat yang juga tinggal disana, maka ada keuntungan bagi penduduk yang bukan wisatawan. Pemenuhan atau penciptaan infrastruktur adalah suatu cara untuk menciptakan suasana yang cocok bagi perkembangan pariwisata.

d. Transportations (transportasi) 
Dalam pariwisata, kemajuan dunia transportasi atau pengangkutan sangat dibutuhkan karena sangat menentukan jarak dan waktu dalam suatu perjalanan pariwisata, transportasi baik transportasi darat, udara, maupun laut merupakan suatu unsur utama langsung yang merupakan tahap dinamis gejala-gejala pariwisata, yang menyebabkan pergerakan seluruh roda industri pariwisata mulai dari tempat sang wisatawan tinggal menuju tempat dimana obyek wisata berada sampai kembali lagi ke tempat asal.

e. Hospitality (keramahtamahan) 
Wisatawan yang berada dalam lingkungan yang tidak mereka kenal memerlukan kepastian jaminan keaman khususnya untuk wisatawan asing yang memerlukan gambaran tentang tempat tujuan wisata yang akan mereka datangi. Situasi yang kurang aman mengenai makanan, air, atau perlindungan memungkinkan orang menghindari berkunjung ke suatu lokasi. Maka kebutuhan dasar akan keamanan dan perlindungan harus disediakan dan juga keuletan serta keramahtamahan tenaga kerja wisata perlu dipertimbangkan supaya wisatawan merasa aman dan nyaman selama perjalanan wisata.


Karakteristik dan Ciri Industri Pariwisata 
Karakteristik Industri Pariwisata Menurut Spillane (1987), industri pariwisata mempunyai beberapa sifat khusus, yaitu:

  1. Produk wisata tidak dapat dipindahkan karena orang tidak dapat membawa produk wisata pada wisatawan, tetapi wisatawan itu sendiri yang harus mengunjungi, mengalami, dan datang menikmati produk wisata tersebut. 
  2. Produksi dan konsumsi terjadi pada waktu yang bersamaan, tanpa wisatawan yang sedang menggunakan jasa wisata itu tidak akan terjadi kegiatan produksi wisata. 
  3. Pariwisata tidak mempunya standar ukuran yag obyektid karena pariwisata memiliki berbagai ragam jenis pariwisata. 
  4. Wisatawan tidak dapat mencicipi, mengetahui, ataupun menguji produk itu sebelumnya karena wisatawan hanya melihat dari brosur ataupun alat promosi lainnya. 
  5. Produk wisata mengandung resiko tinggi karena memerlukan modal besar, sedangkan permintannya dangat peka dan rentan terhadap situasi ekonomi, politik, sikap masyarakat, kesenangan wisatawan, dan sebagainya. 


Ciri-Ciri Industri Pariwisata 
Menurut Oka A.Yoeti (2008) pariwisata memiliki enam ciri-ciri antara lain:

a. Service Industry 
Perusahaan yang membentuk industri pariwisata adalah perusahaan jasa (service industry) yang masing-masing bekerja sama menghasilkan produk (good and services) yang dibutuhkan wisatawan selama dalam perjalanan wisata pada daerah tujuan wisata.
Pengertian-pengertian yang terkandung dalam services industry antara lain:

  1. Penyediaan jasa-jasa pariwisata (tourist supply) berlaku pula hukum ekonomi dan tidak terlepas dari permasalahan permintaan (demand) dan penawaran (supply). 
  2. Penawaran (supply) dalam industri pariwisata tidak tersedia bebas akan tetapi diperlukan pengolahan dan pengorbanan (biaya) untuk memperolehnya. 

b. Labor Intensive 
Yang dimaksud dengan labor intensive pariwisata sebagai suatu industri adalah banyak menyerap tenaga kerja. Dalam suatu penelitian mengatakan beberapa persen dari belanja wisatawan pada suatu daerah wisata digunakan untuk membayar upah dan gaji (wages and salaries).
c. Capital Intensive 
Industri pariwisata sebagai capital intensive adalah untuk membangun sarana dan prasarana industri pariwisata diperlukan modal yang besar untuk investasi, akan tetapi dilain pihak pengembalian modal yang diinvestasikan itu relatif lama dibandingkan dengan industri manufaktur lainnya.
d. Sensitive 
Industri pariwisata sangat peka terhadap keamanan (security) dan kenyamanan (comfortably). Dalam melakukan perjalanan wisata tidak seorang pun wisatawan yang mau mengambil resiko dalam perjalanan yang dilakukan. Sebagai contoh ketika terjadi ledakan bom di Bali kunjungan wisatawan mancanegara ke Bai turun merosot hingga hotel, restoran dan toko cenderamata menutup usahanya.
e. Seasonal 
Industri pariwisata sangat dipengaruhi oleh musim, bila pada masa musim liburan (peak season) semua kapasitas akan terjual habis dan sebaliknya pada masa musim libur selesai (off-season) semua kapasitas terbengkalai (idle) karena sepi pengunjung.
f. Quick Yielding Industry 
Dengan mengembangkan pariwisata sebagai suatu industri, devisa (foreign exchange) akan lebih cepat jika dibandingkan dengan kegiatan ekspor yang dilakukan secara konvensional. Devisa yang diperoleh langsung pada saat wisatawan melakukan perjalanan wisata, karena wisatawan harus membayar semua kebutuhannya mulai dari akomodasi hotel, makanan dan minuman, transportasi lokal, oleh-oleh atau cenderamata, hiburan city sightseeing dan tours. Semuanya dibayar dengan valuta asing yang tentunya ditukarkan di money changer atau bank.


Objek dan Atraksi Wisata 
Dalam pengembangan produk industri pariwisata, objek dan atraksi wisata mempunyai peranan sekaligus menentukan dalam penarikan kunjungan wisatawan. Kedua unsur ini merupakan suatu hal yang tidak dapat dipisahkan, karena dimana ada obyek wisata maka disana pula terdapat atraksi wisata. Sesuatu yang dapat disebut dengan obyek wisata yaitu apabila untuk melihat obyek tersebut tidak ada persiapan yang dilakukan terlebih dahulu. Dengan kata lain obyek dapat dilihat secara langsung tanpa bantuan orang lain seperti pemandangan alam, gunung, sungai, danau, candi, monumen, mesjid, gereja, dan pura. Semuanya itu dapat dilihat tanpa bantuan orang lain, walaupun terkadang harus membayar untuk sekedar tanda masuk atau dikenal sebagai karcis.

Berbeda halnya dengan atraksi wisata yaitu segala sesuatu yang harus dipersiapkan terlebih dahulu agar dapat dilihat dan dinikmati. Misalnya tarian, kesenian, rakyat, dan upacara adat. Tanpa persiapan yang matang maka atraksi tidak dapat menarik dan tidak berjalan dengan lancar sehingga tidak menjadi daya tarik bagi wisatawan. Jadi, obyek dan atraksi wisata merupakan segala sesuatu yang terdapat di daerah tujuan wisata yang dapat menjadi daya tarik agar orang-orang mau berkunjung ke tempat tersebut.

Hal-hal yang dapat menarik untuk berkunjung ke suatu tempat daerah tujuan wisata (Yoeti, 2008):

  1. Benda-benda yang tersedia dan terdapat di alam semesta seperti iklim (matahari, kesejukan, kering, panas, dan hujan), bentuk tanah dan pemandangan (lembah, pegunungan, air terjun, dan gunung berapi), hutan belukar, flora dan fauna, pusat-pusat kesehatan (sumber air panas, sumber air minerat, dan belerang). 
  2. Hasil ciptaan manusia, baik yang bersifat sejarah, kebudayaan, maupun keagamaan, seperti monumen bersejarah, museum, kesenian rakyat, kerajinan rakyat, acara tradisional, festival kesenian, dan tempat ibadah. 
  3. Tata cara hidup masyarakat adalah salah satu sumber terpenting untuk ditawarkan kepada para wisatawan. Misalnya adat istiadat Ngaben di Bali, Sekaten di Yogyakarta, Penggilingan Padi di Karanganyar, dan Upacara Waisak di Borobudur. 


Dalam kaitannya dengan obyek dan atraksi wisata maka pengembangan suatu daerah untuk menjadi daerah tujuan wisata yang dapat menarik untuk dikunjungi oleh wiatawan harus diperlukan bahwa daerah tersebut mempunyai something to see, something to do, dan something to buy.

  • Something to see artinya di daerah tersebut harus ada obyek wisata dan atraksi wisata yang berbeda dengan yang dimiliki oleh daerah lain, sehingga daerah tersebut mempunyai karakteristik tersendiri. 
  • Something to do berarti di tempat tersebut selain banyak yang dapat dilihat dan disaksikan, ada pula fasilitas rekreasi yang harus tersedia yang dapat membuat para wisatawan betah untuk tinggal lebih lama di daerah tersebut. 
  • Something to buy artinya tempat tersebut harus tersedia fasilitas untuk berbelanja terutama barang-barang souvenir dan kerajinan rakyat. Selain itu tersedia sarana pendukung seperti bank, kantor pos, dan telekomunikasi. 



Sumber:
Dolina Gitapati, (2012). Analisis Kunjungan Wisatawan Objek Wisata Nglimut Kecamatan Limbangan Kabupaten Kendal. Skripsi S1, Program Sarjana Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Diponegoro Tahun 2012
--- --- --- ---
Untuk mendapatkan Versi Lengkap dari Abstraksi Penelitian ini, plus 766 judul penelitian terkait lainnya, silahkan kunjungi Halaman Cara Pembelian File Kampus, dan Halaman Harga File Kampus.
Alamat Facebook File Kampus:

Tabel Pemanfaatan Ruang KRB

Tipologi Kawasan Rawan Banjir (KRB):

KARAKTER KAWASAN
RESIKO
PANTAI
DATARAN BANJIR
SEMPADAN SUNGAI
CEKUNGAN
TINGGI
A.1
B.1
C.1
D.1
SEDANG
A.2
B.2
C.2
D.2
RENDAH
A.3
B.3
C.3
D.3


Berdasarkan Tipologi Kawasan Rawan Banjir (KRB), maka pemanfaatan ruang Kawasan Rawan Banjir (KRB) adalah sebagai berikut:

NO.
TIPOLOGI KRB
PEMANFAATAN RUANG
KAWASAN LINDUNG
KAWASAN BUDIDAYA
KAWASAN PANTAI:
1
A.1

  • Hutan lindung
  • Kawasan bergambut
  • Kawasan resapan air
  • Sempadan sungai
  • Kawasan sekitar danau/ waduk/ mata air
  • Kawasan suaka alam
  • Taman nasional/ taman hutan raya/ taman wisata alam

  • Hutan produksi
  • Hutan rakyat
  • Pertanian
  • Perikanan
2
A.2

  • Hutan lindung
  • Kawasan bergambut
  • Kawasan resapan air
  • Sempadan sungai
  • Kawasan sekitar danau/ waduk/ mata air
  • Kawasan suaka alam
  • Taman nasional/ taman hutan raya/ taman wisata alam

  • Hutan rakyat
  • Pertanian
  • Perikanan
  • Tansportasi/ pelabuhan
  • Pariwisata
3
A.3

  • Kawasan resapan air
  • Sempadan sungai
  • Kawasan sekitar danau/ waduk/ mata air
  • Kawasan suaka alam taman nasional/ taman hutan raya/ taman wisata alam

  • Hutan produksi
  • Hutan rakyat
  • Pertanian
  • Perikanan
  • Perkebunan
  • Perdagangan
  • Industri
  • Pertambangan
  • Permukiman
  • Perhubungan/ pelabuhan
  • Pariwisata
KAWASAN DATARAN BANJIR:
4
B.1

  • Kawasan bergambut
  • Kawasan resapan air
  • Sempadan sungai
  • Kawasan sekitar danau/waduk/ mata air
  • Kawasan suaka alam
  • Taman nasional/ taman hutan raya/ taman wisata alam

  • Pertanian
  • Perikanan
  • Perkebunan
5
B.2

  • Hutan lindung
  • Kawasan bergambut
  • Kawasan resapan air
  • Sempadan sungai
  • Kawasan sekitar danau/waduk/ mata air
  • Kawasan suaka alam
  • Taman nasional/ taman hutan raya/ taman wisata alam

  • Hutan produksi
  • Hutan rakyat
  • Pertanian
  • Perikanan
  • Perkebunan
  • Perdagangan
  • Perhubungan/ pelabuhan
6
B.3

  • Hutan lindung
  • Kawasan bergambut
  • Kawasan resapan air
  • Sempadan sungai
  • Kawasan sekitar danau/waduk/ mata air
  • Kawasan suaka alam
  • Taman nasional/ taman hutan raya/ taman wisata alam

  • Hutan produksi
  • Hutan rakyat
  • Pertanian
  • Perikanan
  • Perkebunan
  • Perdagangan
  • Industri
  • Pertambangan
  • Permukiman
  • Perhubungan/ pelabuhan
  • Pariwisata
KAWASAN SEMPADAN SUNGAI:
7
C.1

  • Hutan lindung
  • Kawasan bergambut
  • Kawasan resapan air
  • Kawasan sekitar danau/ waduk/mata air

  • Hutan produksi
  • Hutan rakyat
  • Pertanian
  • Perikanan
  • Perhubungan/ pelabuhan
8
C.2

  • Hutan lindung
  • Kawasan bergambut
  • Kawasan resapan air
  • Sempadan sungai
  • Kawasan sekitar danau/ waduk/ mata air
  • Kawasan suaka alam
  • Taman nasional/ taman hutan raya/ taman wisata alam

  • Hutan produksi
  • Hutan rakyat
  • Pertanian
  • Perikanan
  • Perkebunan
  • Perdagangan
  • Industri
  • Pertambangan
  • Permukiman
  • Perhubungan/ pelabuhan
  • Pariwisata
9
C.3

  • Kawasan resapan air
  • Sempadan sungai
  • Kawasan sekitar danau/ waduk/ mata air
  • Kawasan suaka alam

  • Hutan produksi
  • Hutan rakyat
  • Pertanian
  • Perikanan
  • Perkebunan
  • Perdagangan
  • Industri
  • Pertambangan
  • Permukiman
  • Perhubungan/ pelabuhan
  • Pariwisata
KAWASAN CEKUNGAN:
10
D.1

  • Hutan lindung
  • Kawasan resapan air
  • Kawasan sekitar danau/waduk, mata air

  • Hutan produksi
  • Hutan rakyat
  • Pertanian
  • Perikanan
  • Perhubungan/ pelabuhan
11
D.2

  • Hutan lindung
  • Kawasan bergambut
  • Kawasan resapan air
  • Sempadan sungai
  • Kawasan sekitar danau/waduk/mata air
  • Kawasan suaka alam
  • Taman nasional/ taman hutan raya/ taman wisata alam

  • Hutan produksi
  • Hutan rakyat
  • Pertanian
  • Perikanan
  • Perkebunan
  • Perdagangan
  • Industri
  • Pertambangan
  • Permukiman
  • Perhubungan/ pelabuhan
  • Pariwisata
12
D.3

  • Hutan lindung
  • Kawasan bergambut
  • Kawasan resapan air
  • Sempadan sungai
  • Kawasan sekitar danau/waduk/mata air
  • Kawasan suaka alam
  • Taman nasional/ taman hutan raya/ taman wisata alam

  • Hutan produksi
  • Hutan rakyat
  • Pertanian
  • Perikanan
  • Perkebunan
  • Perdagangan
  • Industri
  • Pertambangan
  • Permukiman
  • Perhubungan/ pelabuhan
  • Pariwisata


--- --- --- ---
Untuk mendapatkan Versi Lengkap dari Abstraksi Penelitian ini, plus 766 judul penelitian terkait lainnya, silahkan kunjungi Halaman Cara Pembelian File Kampus, dan Halaman Harga File Kampus.
Alamat Facebook File Kampus: